Cara Pemesanan:

1. Hubungi Contact Person (call / sms: 087702418480, Whatsapp: 087702418480 atau invite Pin BBM kami: 5AA0B799, email: andri.setiabudi@tokominiatur.com) sebutkan jenis dan jumlah barang yg dipesan, serta alamat untuk pengiriman guna penghitungan biaya ongkos kirim.

2. Setelah ada konfirmasi dari kami segera transfer sejumlah uang yang kami konfirmasikan ke:
Bank Mandiri
No. Rek: 1410005217872
Atas nama: Andri Setiabudi, ST

atau
Bank BCA
No. Rek: 4650307165
Atas nama: Andri Setiabudi, ST

3. Lalu lakukan confirmasi via sms/BBM/WA bahwa uang telah ditransfer, nama pemilik rekening serta alamat pengiriman sekali lagi. Hal ini untuk memudahkan administrasi pengiriman. Barang segera dikirim sesuai pesanan.


Untuk pembelian partai (10 buah lebih) segala jenis miniatur, ada diskon (potongan harga)

We always do our best to satisfy all customers
Because, your satisfaction is our happiness

Contact Person:

Andri Setiabudi, ST

Perumahan Taman Aloha B1/08 Sidoarjo, 61258

HP:

087702418480

Pin BB: 5AA0B799 (lima A A nol B tujuh sembilan sembilan)

Whatsapp/LINE: 087702418480

Email:

andri.setiabudi@tokominiatur.com

YM: toko_miniatur

Ayo... gabung di Tokominiatur Facebook Page di:

http://www.facebook.com/pages/TOKO-MINIATUR/370208287121


Sopir Angkot

Masih banyak orang baik, cerita ini saya dapatkan waktu saya iseng bareng teman saya naik angkutan kota dari Darmaga menuju Terminal Baranang siang, kota Bogor.

Pengemudi angkot itu seorang anak muda, didalam angkot duduk 7 orang penumpang, termasuk kami. Masih ada 5 kursi yang belum terisi, seperti biasa di tengah jalan, angkot-angkot saling menyalip untuk berebut penumpang. Namun ada pemandangan aneh, didepan angkot yang kami tumpangi ada seorang ibu dengan 3 orang anak remaja berdiri di tepi jalan.

Setiap ada angkot yang berhenti dihadapannya, dari jauh kami bisa melihat si ibu bicara kepada supir angkot, lalu angkot itu melaju kembali.

Kejadian ini terulang beberapa kali. Ketika angkot yang kami tumpangi berhenti, si ibu bertanya: “Dik, lewat terminal bis ya?”, supir tentu menjawab “ya”. Yang aneh si ibu tidak segera naik. Ia bilang “ Tapi saya dan ke 3 anak saya tidak punya ongkos.” Sambil tersenyum, supir itu menjawab “Gak pa-pa bu, naik saja”, ketika si ibu tampak ragu2, supir mengulangi perkataannya “ayo bu, naik saja, gak pa-pa ..”

Saya terpesona dengan kebaikan Supir angkot yang masih muda itu, di saat jam sibuk dan angkot lain saling berlomba untuk mencari penumpang, tapi si Supir muda ini merelakan 4 kursi penumpangnya untuk si ibu dan anak-anaknya. Ketika sampai di terminal bis, 4 orang penumpang gratisan ini turun. Si Ibu mengucapkan terima kasih kepada Supir.

Di belakang ibu itu, seorang penumpang pria turun lalu membayar dengan uang rp. 20 ribu. Ketika supir hendak memberi kembalian (ongkos angkot hanya Rp.4 ribu) Pria ini bilang bahwa uang itu untuk ongkos dirinya serta 4 orang penumpang gratisan tadi.

“Terus jadi orang baik ya, Dik ” kata pria tersebut kepada sopir angkot muda itu… Sore itu saya benar-benar dibuat kagum dengan kebaikan-kebaikan kecil yang saya lihat. Seorang Ibu miskin yg jujur, seorang Supir yang baik hati dan seorang penumpang yang budiman.
Share
Posting Komentar